Apa Yang Harus Dilakukan Jika Kejang Demam Pada Bayi

Kejang demam pada bayi akan membuat semua orang tua panik tidak terkira. Jangankan disertai dengan kejang, ketika suhu tubuhnya lebih hangat sedikit saja orang tua sudah mulai gelisah. Apalagi jika disertai dengan kejang yang membuat bayi terlihat sangat kesakitan. Tentu kita ingin memberikan perawatan yang tepat jika hal itu terjadi pada bayi kita. Bayi kita tentu membutuhkan penanganan yang tepat agar kejang demamnya tidak membahayakan. Artikel ini akan memandu Anda bagaimana caranya melakukan tindakan pertama ketika kejang demam terjadi pada bayi Anda.

Apa yang harus dilakukan jika kejang demam pada bayi. Kejang demam (KD) pada bayi terjadi jika bayi mengalami demam yang mendadak. Dr. William Sears dalam buku The Baby Book menyebutkan, otak bayi bereaksi terhadap fluktuasi temperatur tubuh sehingga terjadi kejang. Jadi masalahnya bukan seberapa tinggi temperatur tubuh anak, tetapi kecepatan peningkatan suhu tubuhlah yang menyebabkan kejang.

KD terjadi pada usia 6 bulan – 5 tahun, dikenali lewat anggota tubuh yang gemetar, bola mata menegang ke atas, dan bibir kejang. Meski hanya berlangsung selama 10-20 detik, KD bisa membuat orangtua terguncang dan panik. Sebenarnya, KD tak perlu dihadapi dengan kepanikan sebab KD tidak berbahaya. Jika Anda menyadari bayi mengalami KD, baringkan ia dalam posisi miring di tempat datar. Jangan masukkan benda apapun ke mulutnya atau menahan badan bayi untuk melawan kejang. Kedua hal ini bisa menyumbat jalan nafas bayi dan meningkatkan risiko patah tulang.

Apa yang harus dilakukan jika kejang demam pada bayi. Sebaiknya ukur lamanya kejang dengan stopwatch dan perhatikan bagian tubuh mana yang mengalami kejang. Perhatikan pula kondisi bayi setelah kejang, apakah tertidur atau sadar, bisa diajak berkomunikasi atau tidak. Informasi seperti ini diperlukan saat Anda berkonsultasi dengan dokter agar dokter bisa memutuskan tindakan lanjutan apa yang diperlukan.

Jika kejang terjadi pada bayi di bawah 15 bulan dan ada riwayat KD dalam keluarga, kejang terjadi segera setelah bayi demam dan bukan pada suhu tinggi, ada kemungkinan KD berulang. Sediakan obat diazepam supositoria (dimasukkan lewat anus) untuk diberikan hanya jika anak kejang lagi. Hentikan pemberian obat jika anak sudah tidak kejang meski dengan tujuan menghindari KD, sebab KD tidak bisa dihindari.

Apa yang harus dilakukan jika kejang demam pada bayi. Periksakan bayi ke dokter ahli saraf jika KD terjadi sebelum ia berusia 6 bulan, atau jika bayi mengalami kejang tanpa demam. Nah, semoga membantu mengatasi kepanikan Anda jika terjadi kejang demam pada bayi Anda.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s